Beranda News Nasional Abaikan Putusan Sela PTUN, Menpora Dilaporkan PSSI ke Menpan Yuddy Chrisnandi

Abaikan Putusan Sela PTUN, Menpora Dilaporkan PSSI ke Menpan Yuddy Chrisnandi

194
BERBAGI
Menpora Imam Nahrawi dalam kunjungan di Lampung, 16 Mei 2016
Menpora Imam Nahrawi dalam kunjungan di Lampung, 16 Mei 2016
Menpora Imam Nahrawi

JAKARTA, Teraslampung.com — Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) melaporkan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi ke Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi karena tidak menjalankan putusan sela PTUN terkait penundaan keberlakuan SK pembekuan.

“Yang bisa PSSI lakukan saat ini adalah kami menyurati Menpan  RB untuk melihat perilaku menteri sejawatnya (Menpora) yang  tidak menghormati kekuasaan umum,” kata Direktur Hukum PSSI Aristo Pangaribuan seperti dikutip dari laman resmi PSSI di Jakarta, Sabtu (20/6/2015).

Menurut Aristo, Menpora tidak mengindahkan putusan sela PTUN Jakarta yang menunda keberlakuan surat keputusan Menpora nomor 01307.

“Tim Transisi yang dibentuk atas dasar SK tersebut harus berhenti bekerja karena keberlakuan SK ditunda sementara. Namun hingga saat ini Tim Transisi masih terus bekerja. Pengadilan telah memberikan keputusan, dan memang mereka hanya memberikan itu. Eksekusinya adalah terkait erat dengan orang yang tertimpa putusannya yaitu Menpora harus dilaksanakan. Kalau tidak, maka akan ada upaya paksaannya. Karena itu merupakan salah satu penghinaan terhadap kekuasaan umum,” ujar Aristo,” kata dia.

Menurut Aristo,  sikap Menpora yang tidak mengindahkan putusan sela PTUN merupakan perbuatan melanggar hukum yang termasuk kategori pidana dan bisa dilaporkan ke polisi.

“Itu ada di KUHP, contempt of court (penghinaan terhadap peradilan). Penguasanya terus melanggar hukum, itu pidana. Kita bisa saja melaporkan hal itu, tapi kita tidak mau memperpanjang isu dan konflik,” kata alumnus Universitas Indonesia tersebut.

Pihak PSSI berharap permasalahan sepak bola nasional bisa diselesaikan melalui pertemuan antara organisasi sepak bola Indonesia  dengan Menpora.

“Mudah-mudahan dalam hati kecilnya, Menpora memang punya niat yang tulus untuk memperbaiki sepak bola Indonesia. Yang saya dengar tanggal 23 Juni nanti mereka berencana menemui kami, semoga saja,” kata dia.

Loading...