Beranda Views How To Cara Praktis Membuat Jamban Sehat

Cara Praktis Membuat Jamban Sehat

3292
BERBAGI
Membuat jmban sehat.

TERASLAMPUNG.COM — Jamban Sehat secara prinsip harus mampu memutuskan hubungan antara tinja dan lingkungan. Sebuah jamban dikategorikan sehat jika mampu mencegah kontaminasi ke badan air, mencegah kontak antara manusia dan tinja, membuat tinja tersebut tidak dapat dihinggapi serangga dan binatang lainnya, mencegah bau yang tidak sedap, konstruksi dudukannya dibuat dengan baik dan aman bagi pengguna.

Secara konstruksi kriteria diatas dalam prakteknya mempunyai banyak bentuk pilihan, tergantung jenis material penyusun maupun bentuk konstruksi jamban. Pada prinsipnya bangunan jamban dinagi menjadi 3 bagian utama, bangunan bagian atas (Rumah Jamban), bangunan bagian tengah (slab/dudukan jamban), serta bangunan bagian bawah (penampung tinja).

Konstruksi jamban sehat (Ilustrasi/publichealth-journal.helpingpeopleideas.com/
Konstruksi jamban sehat (Ilustrasi/publichealth-journal.helpingpeopleideas.com/

1. Rumah Jamban (Bangunan bagian atas)
Bangunan bagian atas bangunan jamban terdiri dari atap, rangka dan dinding. Dalam prakteknya disesuaikan dengan kondisi masyarakat setempat.
Beberapa pertimbangan pada bagian ini antara lain :
– Sirkulasi udara yang cukup
– Bangunan mampu menghindarkan pengguna terlihat dari luar
– Bangunan dapat meminimalkan gangguan cuaca (baik musim panas maupun musim hujan)
– Kemudahan akses di malam hari
– Disarankan untuk menggunakan bahan lokal
– Ketersediaan fasilitas penampungan air dan tempat sabun untuk cuci tangan

2. Slab / Dudukan Jamban (Bangunan Bagian Tengah)

Slab berfungsi sebagai penutup sumur tinja (pit) dan dilengkapi dengan tempat berpijak. Pada jamban cemplung slab dilengkapi dengan penutup, sedangkan pada kondisi jamban berbentuk bowl (leher angsa) fungsi penutup ini digantikan oleh keberadaan air yang secara otomatis tertinggal di didalamnya.

Slab dibuat dari bahan yang cukup kuat untuk menopang penggunanya. Bahan-bahan yang digunakan harus tahan lama dan mudah dibersihkan seperti kayu, beton, bambu dengan tanah liat, pasangan bata, dan sebagainya. Selain slab, pada bagian ini juga dilengkapi dengan abu atau air.

Jamban sehat
Jamban sehat

Penaburan sedikit abu ke dalam sumur tinja (pit) setelah digunakan akan mengurangi bau dan kelembaban, dan membuatnya tidak menarik bagi lalat untuk berkembang biak. Sedangkan air dan sabun digunakan untuk cuci tangan. Pertimbangan untuk bangunan bagian tengah.

Terdapat penutup pada lubang sebagi pelindung terhadap gangguan serangga atau binatang lain. Dudukan jamban dibuat harus mempertimbangkan faktor keamanan (menghindari licin, runtuh, atau terperosok). Bangunan dapat menghindarkan/melindungi dari kemungkinan timbulnya bau. Mudah dibersihkan dan tersedia ventilasi udara yang cukup.
3. Penampung Tinja (Bangunan bagian bawah)

Penampung tinja adalah lubang di bawah tanah, dapat berbentuk persegi, lingkaran, bundar atau yang lainnya. Kedalaman tergantung pada kondisi tanah dan permukaan air tanah di musim hujan. Pada tanah yang kurang stabil, penampung tinja harus dilapisi seluruhnya atau sebagian dengan bahan penguatseperti anyaman bambu, batu bata, ring beton, dan lain – lain.

Pertimbangan untuk bangunan bagian bawah antara lain : Daya resap tanah (jenis tanah), kepadatan penduduk (ketersediaan lahan), ketinggian muka air tanah, jenis bangunan, jarak bangunan dan kemiringan letak bangunan terhadap sumber air minum (lebih baik diatas 10 m), umur pakai (kemungkinan pengurasan, kedalaman lubang/kapasitas), diutamakan dapat menggunakan bahan lokal, bangunan yang permanen dilengkapi dengan manhole.

Sumber: http://publichealth-journal.helpingpeopleideas.com/

Loading...