Beranda News Cegah Radikalisme dan Terorisme, Masyarakat Diimbau Hati-Hati Konsumsi dan Sebarluaskan Informasi

Cegah Radikalisme dan Terorisme, Masyarakat Diimbau Hati-Hati Konsumsi dan Sebarluaskan Informasi

181
BERBAGI
Seminar "Literasi Sebagai Upaya Cegah dan Tangkal Radikalisme dan Terorisme di Masyarakat" di Hotel Sheraton , Bandarlampung, Kamis (18/5/2917).

TERASLAMPUNG.COM –– Untuk mencegah berkembangnya radikalisme dan terorisme, masyarakat diimbau untuk berhati hati dalam mengonsumsi bacaan  dan informasi yang ada di media sosial dan media massa terutama yang menyangkut kabar bohong (hoax).

“Masyarakat harus lebih selektif, harus tabayyun, atau memverifikasi informasi. Hal yang sama juga berlaku bagi media massa,” kata Abdul Syukur, Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Lampung, usai menyampaikan materi dalam seminar Literasi Sebagai Upaya Cegah dan Tangkal Radikalisme dan Terorisme di Masyarakat, di Hotel Sherato , Bandarlampung, Kamis (18/5/2917).

Menurut Abdul Syukur media massa sudah selayaknya membuat berita yang bermanfaat bagi masyatakat, bukannya justru menjadi alat pihak tertentu iuntuk menyebarluaskan paham radikal.

“Media massa juga bisa berperan  mencegah paham terorisme ditengah.masyarakat,” kata dosen UIN Raden Intan Bandarlampung itu.

Menurut Abdul Syukur, informasi atau  berita sebaiknya menjadi penerang dan berdampak positif bagi masyarakat.

Terkait dengan kegiatan literasi yang digelar FKPT dan  Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), menurut Abdul Syukur bertujuan mencegah aksi radikalisme dan terorisme yang ada di Lampung.

“Yang kita laksanakan hari ini adalah kegiatan kedua. Sebelumnya kami pernah menggelar kegiatan serupa bekerja sama dengan Universitas Lampung,” katanya.

Acara yang digelar di Hotel Sheraton Bandarlampung kali ini diikuti ratusan peserta. Mereka berasal dair unsur mahasiswa, aparatus sipir negara, wartawan, anggota TNI/Polri, dan unsur lainnya.

Kapenrem Garuda Hitam Mayor Inf Hendra Cahyo W yang hadir pada acara tersebut mengatakan seminar sebagai proses awal dalam rangka melahirkan revisi Undang-Undang Terorisme ini sangat bermanfaat bagi masyarakat.

“Semoga masukan yang bagus dari seminar ini akan membuat revisi UU menjadikan UU Terorisme menjadi makin baik dan bermanfaat bagi keutuhan NKRI,”katanya.

Loading...