Cerita Kaesang Pangarep di Hari Pelantikan Ayahnya Sebagai Presiden RI

  • Bagikan
Kaesang (berbatik) sebelum  ke Gedung MPR 20/10/14.©kaesang 

TERASLAMPUNG.COM–Ini kisah agak lama. Kisah sebulan lalu. Namun, tetap enak dibaca. Bukan lantarannya penulisnya adalah seorang anak presiden, tetapi karena bahanya memang khas anak muda: cool, lucu, mengalir, dan bikin ngakak. 

Apa pun bisa dibuat lucu. Bahkan, kecelakaan makan daging babi pun ditulisnya dengan gaya yang lucu. Ironisnya, soal Kaesang makan daging babi secara tak sengaja itu dimanfaatkan para pendengki atau pembenci Jokowi untuk melakukan penyerangan di dunia.

Kaesang Pangarep adalah putra bungsu Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ia baru saja diwisuda di sebuah sekolah favorit di Singapura. Baca: Di Sekolah Kaesang, Jokowi Didaulat “Selfie Bareng

Sejak ayahnya mencalonkan diri sebagai presiden, Blog Kaesang (www.misterkacang.blogspot.com) diburu banyak orang. Rata-rata pembaca blog Kaesang akan senyum dikulum atau bahkan tertawa ngakak karena gaya bahasa Kaesang yang lucu. Ia selalu memposisikan diri sebagai jomblo tak laku. Ia juga kerap merasa dirinya tidak ganteng. Padahal, aslinya Kaesang banyak membuat para cewek kesengsem.

 Langsung saja, inilah cerita Kaesang menjelang Jokowi dilantik:

Hari ini mungkin sesuatu yang spesial untuk bangsa Indonesia, khususnya untuk makhluk-makhluk jomblo yang berkeliaran di negeri ini. Hari dimana pergantian presiden yang lama ke presiden yang baru. Ini menentukan apakah Indonesia bisa menjadi negara yang ramah jomblo atau tidak. Kenapa harus ramah jomblo? Karena gue sendiri jomblo dan masih banyak jomblo-jomblo yang bertebaran di negara Indonesia. Apalagi kalau ada turis yang jomblo datang ke Indonesia, jadi bisa lebih betah disini kalo kita menjadi negara ramah jomblo. Jadi bukan cuma ngebuat orang lokal nyaman, tapi bisa buat turis juga nyaman.


Gue nggak tau sekarang jam berapa, tapi gue ngerasa gue harus sholat subuh dulu. Gue ngeliat kasur nyokap, dia sudah nggak ada. Mungkin sudah mulai siap-siap. Nggak tau kenapa habis sholat subuh gue ngerasa ngantuk banget. Jadi gue putusin untuk tidur lagi.
Kasur gue ditendang-tendang sama kakak gue yang paling tua. Walaupun nggak banyak omong, tapi kekuatannya cukup gede untuk bisa ngebangunin gue. Sialan sumpah ini orang. Sekali-kali jadi kakak yang baik saja nggak baik. Akhirnya setelah 5 menit gue berhasil ngumpulin nyawa, gue ngeliat jam di hp gue. Anjrit, udah jam 7:15. Buru-burulah gue ke kamar mandi tapi sayangnya kamar mandinya dipakai sama kakak gue yang paling tua. Dia itu terkenal sebagai orang yang kalau pakai kamar mandi itu lama banget. Jaman gue SD dulu, gue sering telat gara-gara nungguin dia mandi.


“Woi cepetan mandinya dong, udah mau telat nih”, teriak gue kea bang


“Yo”, jawab singkat kakak gue yang terkadang bikin gue sebel


Akhirnya gue balik lagi ke  kasur gue. Gue putusin untuk buka twitter gue. Kemungkinan aja ada cewek cantik yang tiba-tiba nge-mention gue. Bukan cewek cantik yang nge-mention gue, tapi malah sekumpulan homo yang nge-mention,






Sumpah dah ini orang level kampretnya sudah ngelewatin batas. Kalau ada barbell di sebelah gue dan itu orang ada di depan gue, itu barbell bakal melayang. Ini gue terinspirasi dari bang Agung Hercules, idola gue. Mention-mention beginian yang terkadang ngebuat pengen punya gebetan cewek. Galau bro.


Bukan cuma mention itu aja, ada juga salah satu mention yang sangat mainstream gue dapet di twitter gue




-Bang WOTA ya?
-Bang Oshinya siapa?
-Bang suka Elaine ya?
-Bang theater-an bareng yuk


Ke-empat pertanyaan itu pertanyaan yang paling sering banget di mention ke twitter gue. Gue nggak tau kenapa banyak orang tanya apakah gue WOTA atau nggak. Gue dulu sampai bingung apa itu WOTA, sampai akhirnya gue temuin apa itu artinya di internet. Dan ternyata itu adalah WOman oTAku. Bukan cuma itu aja, mention yang paling sering itu pada tanyain apakah gue suka sama Elaine atau nggak? Gimana gue bisa suka kalau kenal aja nggak. Ya masa cuma nge-follow twitter doi, terus pada ngira gue suka.



Tapi pagi ini gue dapat mention yang cukup greget:




Ya kali dapat permintaan beginian. Memangnya bisa apa gue? Ya masa gue subsidi tiket jeketi porti eit


Kembali ke topik pembicaraan awal, nggak usah bahas jeketi-jeketian lagi. Jam di hp gue sudah menunjukkan pukul 7:30 dan kakak gue belom selesai juga. Kampret ini orang, kapan selesainya. Gue tunggu 5 menit, akhirnya kakak gue selesai juga. Baru mau siap-siap masuk ke kamar mandi, tiba-tiba bokap gue lari dan masuk ke kamar mandi. Aduh, padahal hasrat untuk menelurkan kotoran-kotoran.
Jam di hp gue udah menunjukan pukul 7:50, bokap gue juga belom selesai.


“Pak, cepetan dong mandinya, sudah jam segini nih”, teriak gue


“Yo,” jawab singkat bokap gue yang mengingatkan akan jawaban kakak gue, sial.


Jam hp gue sudah menunjukkan pukul 7:55 dan bokap gue baru aja selesai mandi. Ini berarti gue cuma punya waktu 5 menit untuk mandi dan siap-siap karena kita sekeluarga bakalan keluar dari rumah jam 8.
Gue udah nggak peduli mau pakai sabun mandi atau shampoo, yang penting bersih. Muka pun cuma gue bersihin pakai air doang, jadi nggak bisa ganteng maksimal. Ya kalau nanti bau, ya derita orang yang kebetulan cium bau badan gue.


Akhirnya dalam waktu 5 menit, gue udah siap untuk pergi. Jam di hp gue sudah menunjukkan pukul 8. Boro-boro pakai parfum, gue juga lupa untuk pakai gel untuk rambut gue. Gue sudah nggak peduli bakalan keliatan gimana rambut gue nanti, yang terpenting gue nggak telat.


Tapi perasaan gue nggak enak, pada dimana keluarga gue? Gue cari bokap gue, ternyata ada tamu. Gue cari nyokap gue, ternyata masih dandan.


“Kok ini pada belom siap-siap ya?” Pikir gue kebingungan



Kayaknya ada yang salah nih sama gue. Gue liat lagi jam di hp gue. Gue baru inget kalau ternyata jam di hp gue itu jam Singapore yang dimana itu lebih cepet 1 jam. Kampret. Mau nggak mau gue harus mandi lagi. Gue nggak mau keliatan jelek, ya walaupun gue memang jelek, tapi setidaknya berusaha sedikit biar keliatan lebih ganteng.

  • Bagikan
You cannot copy content of this page