Cut Meutia dan Saya

  • Bagikan
Cut Nyak Meutia (dok/ist)

Sejak heboh soal lembaran uang rupiah baru, dengan gambar Cut Nyak Meutia, salah seorang teman di Aceh mengatakan bahwa gambar itu akan dipermasalahkan. Alasannya, Cut Meutia tak mengenakan jilbab. Awalnya, saya tak percaya dengan anggapan itu. Nyatanya, topik ini malah menggelinding menjadi bola liar.

Bagi orang Aceh yang protes, saya mencoba berprasangka baik. Barangkali, itu didorong oleh kecintaan yang mendalam pada pahlawan legendaris itu. Bagi orang lain, yang menyebutnya sebagai ahli agama dan ahli strategi, dan karena itu, sepantasnya memakai jilbab, saya anggap dia kurang memahami sejarah.

Cut Meutia barangkali tak peduli apakah dirinya dianggap pahlawan atau bukan. Yang terpenting baginya hanya kemerdekaan bagi bangsanya. Demikian pula ribuan atau jutaan orang yang menjadi pahlawan bagi komunitasnya, lingkungannya, maupun bangsanya, di penjuru Nusantara ini.

Yang terpenting, bukanlah atribut penghormatan, tapi semangat juang dan keteguhan mereka bisa terus kita lestarikan. Bangsa kita mungkin tak sempurna, dengan sejarahnya yang penuh warna dan luka. Tapi, kita sebagai penerus seharusnya tak larut dalam saling cerca.

Agar kepahlawanan dan pengorbanan seseorang, seperti Cut Nyak Meutia, tak terhenti pada debat mengenai secarik kain. Karena apa yang telah dia capai selama hidupnya, lebih dari itu. Sudahkah Anda berkorban sebanyak itu?

  • Bagikan