Beranda Headline Dokter Tersangka Penyekapan Relawan Jokowi Pernah Demo Anti-Ahok

Dokter Tersangka Penyekapan Relawan Jokowi Pernah Demo Anti-Ahok

13879
BERBAGI
Sejumlah massa dari Front Pembela Islam (FPI) dan beberapa ormas Islam lainnya berorasi di depan Gedung Kementerian Pertanian tempat Basuki Tjahja Purnama alias Ahok disidangkan, Jakarta, 25 April 2017. Massa menuntut agar Ahok segera dihukum penjara atas kasus penistaan agama. TEMPO/Frannoto
Sejumlah massa dari Front Pembela Islam (FPI) dan beberapa ormas Islam lainnya berorasi di depan Gedung Kementerian Pertanian tempat Basuki Tjahja Purnama alias Ahok disidangkan, Jakarta, 25 April 2017. Massa menuntut agar Ahok segera dihukum penjara atas kasus penistaan agama. TEMPO/Frannoto

TERASLAMPUNG.COM — Polisi telah menetapkan seorang petugas medis, Dokter Insani Zulfah Hayati, di antara belasan tersangka kasus penyekapan dan penganiayaan Ninoy Karundeng, seorang anggota Relawan Jokowi. Insani, dan suaminya yang masih buron, disebutkan ikut menginterogasi Ninoy sepanjang penyekapan di dalam Masjid Al Falaah, Pejompongan.

“Malah ikut-ikutan interogasi korban dan tidak membantu medis, padahal Ninoy babak belur,” ujar Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Suyudi melalui pesan singkat, Kamis, 17 Oktober 2019.

Suyudi mengatakan Dokter Insani diajak oleh suaminya, Shairil Anwar untuk menjadi relawan medis saat demonstrasi mahasiswa dan pelajar di kawasan DPR RI, 30 September 2019. Mereka sejatinya memberi perawatan kepada para demonstran yang terluka atau terkena gas air mata.

Ini sejalan dengan kesaksian Ninoy sebelumnya. Dengan lebam yang masih melingkari dua bola matanya, dia pernah menyebut ada petugas medis dan seorang yang disapa ‘habib’ berperan besar dalam penyekapan dan penganiayaan yang dialaminya.

Ninoy mengaku mengatakan menjadi sasaran amuk setelah diketahui dirinya adalah seorang relawan Jokowi. Segala handphone dan isi laptopnya digeledah. “Mereka melihat komentar-komentar ataupun tulisan-tulisan di media sosial saya,” kata Ninoy, Senin 7 Oktober 2019.

Pegiat media sosial itu menyebut peran seorang yang dikenalinya sebagai petugas medis sejak awal dia diinterogasi hingga dibebaskan keesokan harinya, 1 Oktober 2019. Si petugas medis itu pula yang membuka paksa akun media sosialnya.

Menurut Ninoy, sang habib sempat bertanya kepada massa dalam masjid apakah mobil ambulans sudah datang. Ambulans itu rencananya bakal digunakan mengangkut mayat Ninoy untuk dibawa ke lokasi kerusuhan. Namun massa menjawab belum ada ambulans yang datang.

“Sejak demo reda sekitar pukul 02.00 (1 Oktober 2019), habib itu yang merancang untuk membunuh saya bersama penyedia ambulans yang mengaku sebagai tim medis,” ujar Ninoy. Belum terkonfirmasi apakah petugas medis yang dimaksud Ninoy itu adalah Dokter Insani atau suaminya atau keduanya.

Situs pencarian ternyata juga merekam nama Dokter Insani saat ramai persidangan terhadap mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama untuk tuduhan penistaan agama, dua tahun lalu. Dokter Insani, juga sebagai sukarelawan tim medis, hadir di antara massa anti-Ahok.

“Sidang ini cuma mengulur-ngulur waktu saja,” katanya saat mengikuti sidang minggu ke-9 dari Jalan RM Harsono, pada 7 Februari 2017. Persidangan Ahok digelar di Gedung Kementerian Pertanian.

Para demonstran anti-Ahok mengaku sudah berkumpul sejak sehabis salat subuh. Hingga hampir tengah hari mereka tetap meramaikan Jalan RM Harsono walaupun terkadang turun hujan. Tampak pula dua ambulans di antara mereka.

Tentang kliennya pernah demo anti-Ahok, Gufron, pengacara Insani, menyatakan tidak tahu menahu. “Tapi kalaupun pernah, itu hak dia sebagai warga negara,” katanya, Jumat 18 Oktober 2019.

Tempo

Loading...