Beranda News Nasional FPI Batalkan Acara Diskusi Tan Malaka

FPI Batalkan Acara Diskusi Tan Malaka

10
BERBAGI
Massa FPI (dok merdeka.com)

SURABAYA, teraslampung.com–Acara diskusi Tan Malaka di C20 Library Jalan dr Cipto, Surabaya, Jawa Timur yang rencana-nya digelar malam ini (7/2) sekitar pukul 18.30 WIB, dibatalkan. Di depan lokasi, puluhan anggota Front Pembela Islam (FPI) Jawa Timur dan beberapa aparat kepolisian menjaga lokasi diskusi.

Ketua Bagian Nahi Mungkar FPI Jawa Timur Dhofir, yang turun ke lokasi saat berdialog dengan pihak kepolisian mengatakan, Islam sudah banyak memberi toleransi.

“Kita sebagai umat Islam sudah banyak memberi toleransi. Kita sudah memberi toleransi membiarkan laki-laki berkumpul dengan perempuan, hari libur yang mestinya hari Jumat diganti Minggu juga sudah kita beri toleransi, terus maunya apa orang-orang PKI ini,” kata Dhofir saat berdialog dengan pihak kepolisian di lokasi, Jumat petang.

“Nanti kita umat Islam yang disalahkan,” sambung dia.

Dijawab Kapolsek Tegalsari Surabaya, Kompol Arif Mukti.

“Kami hanya mencoba menjaga keamanan. Apalagi saat ini menjelang Pemilu, kita ingin agar Surabaya tetap kondusif,” jawabnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, peluncuran buku Tan Malaka di C20 Library Surabaya dibatalkan, sebab pihak kepolisian memanggil penyelenggara dan meminta diskusi buku Gerakan Kiri dan Revolusi Indonesia jilid 4 yang ditulis Harry A Poeze itu tak perlu digelar malam ini.

Sementara dari pantauan di lapangan, puluhan anggota FPI yang dikomandoi KH Dhofir menjaga ketat Gedung 920 Library yang pagarnya tertutup rapat. Bahkan, para anggota FPI menggelar karpet tepat dibawa pagar bercat putih yang ditempeli tulisan: Mohon Maaf, Diskusi Buku Tan Malaka dengan A Poeze pukul 18.30 WIB dibatalkan.

Dan hingga saat ini, mereka ngotot akan menjaga lokasi hingga memastikan acara diskusi buku Tan Malaka itu, benar-benar dibatalkan. Tak mau kalah, pihak kepolisian, baik berseragam maupun berpakaian preman juga ikut mengawasi lokasi.


Sumber: merdeka.com