Beranda News Pusiban Gubernur Arinal Dukung Pengembangan Energi Panas Bumi di Lampung Barat

Gubernur Arinal Dukung Pengembangan Energi Panas Bumi di Lampung Barat

18
BERBAGI
Sumber panas bumi Keramikan di wilayah Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, di pinggir Pekon Sukamarga, Suoh, Lampung Barat

TERASLAMPUNG.COM — Gubernur Lampung Arinal Djunaidi mendukung pengembangan energi panas bumi (geotermal) di Lampung Barat menjadi energi listrik.  Namun, Gubernur minta dilakukan sesuai aturan yang berlaku karena masuk dalam wilayah Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS) Kabupaten Lampung Barat.

“Ini salah satu solusi pemanfaatan energi. Oleh karena itu saya bersama Bupati Lampung Barat sepanjang ini tidak menyalahi aturan, lalu ini memudahkan pelaksanaan yang bisa termanfaatkan dan bisa membuat masyarakat bisa lebih menuju kesejahteraan,” kata Arinal Djunaidi saat bertemu Bupati Lampung Barat Parosil Mabsus dan perwakilan  PT Star Energy, di Ruang Kerja Gubernur, Jumat (13/9/2019).

Menurut Arinal, rencana pengembangan panas bumi di kawasan Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS) perlu izin pusat karena TNNBS sudah terdaftar sebagai World Heritage Sites (Warisan Dunia) diUNESCO.

“Jangan sampai menyalahi aturan. Hal itu dilakukan agar masyarakat bisa mengambil manfaatnya dan bisa lebih sejahtera,” katanya.

Arinal mengatakan, potensi listrik yang dihasilkan panas bumi di wilayah TNBBS di Lampung Barat  kurang lebih 495 MW.

“Ini sudah bisa memberikan solusi dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat,” kata Gubernur.

Gubernur Arinal meminta kepada Bupati Lampung Barat dan juga PT. Star Energy untuk menyiapkan apa saja yang menjadi bentuk untuk pemenuhan persyaratan kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

“Pak Bupati saya tugaskan sebelum ke tingkat pusat, urusan di bawah harus diselesaikan. Mudah-mudahan tanggal 24 September 2019 ini juga saya akan turun ke lokasi, mudah-mudahan ini menjadi solusi agar Lampung lebih bangkit,” ujarnya.

Sementara itu, Bupati Lampung Barat Parosil Mabsus mengatakan bahwa ada tiga titik yang dilakukan pengecekan tetapi yang terbesar yakni di Kecamatan
Sekincau.

“Yang terbesar yakni di Kecamatan Sekincau sekitar 495 MW, kita berharap Pemerintah Provinsi bisa memberikan dukungan terhadap kegiatan yang akan dilaksanakan oleh PT. Star Energy,” kata Parosil.

Untuk waktu pelaksanaannya, Parosil menyebutkan menunggu izin yang dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

“PT. Star Energy akan melaksanakan survey sesuai dengan keputusan dari pihak Kementerian. Kalaupun nantinya sudah survey dan hasilnya memang akan menguntungkan terkait dengan ekonomi dan tidak merusak tata kelola hutan yang ada di taman nasional, barulah diberikan izin,” ujarnya.

Loading...