Beranda News Nusantara Ini Klarifikasi Ustaz Abdul Somad Soal Pelaku Bom Bunuh Diri Mati Syahid

Ini Klarifikasi Ustaz Abdul Somad Soal Pelaku Bom Bunuh Diri Mati Syahid

433
BERBAGI
Ustaz Abdul Somad (Foto ©Zukri Fahmi)

TERASLAMPUNG.COM — Pascateror bom di Surabaya dan Sidoarjo, beredar video berisi ceramah Ustaz Abdul Somad (UAS) yang menyimpulkan bahwa aksi bom bunuh diri adalah gerakan mati syhid sehingga pelakunya dijamin masuk surga. Video itu menuai kecamatan dan dinilai provokatif.

Menanggapi peredaran video ceramahnya itu, Ustaz Abdul Somad mengklarifikasi bahwa pelaku teror bom bunuh diri di Surabaya bukanlah tergolong orang-orang yang mati syahid.

Ustaz Somad mengaku video ceramahnya yang selama ini beredar seolah-olah dirinya menyetujui aksi bom bunuh diri adalah video ceramahnya yang dipotong oleh pihak yang tak bertanggung jawab.

“Video ceramah saya itu dipotong dan mengatakan Ustaz Abdul Somad telah memotivasi orang bunuh diri. Itu dalam konteks apa? Sahid kalau mati di medan perang melawan orang kafir yang hendak membinasakan Islam. Tapi tidak apa-apa. Saya anggap saja iklan gratis. Karena orang akan mencari video lengkap saya dan paham kalau saya bukanlah ustaz yang radikal,” ujar Ustaz Somad.

Soal mati syahid, Ustaz Somad mencontohkan di Palestina melawan tentara zionis Israel.

“Kalau di Palestina, di wilayah perang mereka bunuh diri untuk menyerang Israel, itu baru mati sahid. Kalau yang dilakukan di Surabaya itu bukanlah mati sahid. Karena negeri kita ini negeri yang damai dan rukun antarumat beragama,” kata Ustaz Somad saat memberikan ceramah di Riau, Selasa (15/5/2018) pagi yang disiarkan langsung melalui Instagram resmi Ustaz Somad.

Menurut Ustaz Somad,telah terjadi pemahaman yang salah karena menganggap bunuh diri yang mengorbankan pemeluk agama lain adalah mati syahid.

“Orang yang mati sahid adalah orang yang meninggal di medan perang melawan kaum kafir yang punya niat membinasakan Islam. Bukan di negeri yang damai seperti di Indonesia,” katanya.

Ustaz Somad menyebutkan syahid di zaman Nabi ketika tentara Islam kalah di Perang Uhud.

“Saat itu Nabi mengatakan tentara Islam yang meninggal di tangan tentara kafir Quraish akan bertemu nabi di surga karena mati sahid. Mendengar perkataan Nabi Muhammad SAW itu, maka semakin ramai tentara Islam yang berani menyongsong tentara kafir dan mati syahid,” katanya.