Jalan Tol di atas Laut Jakarta—Surabaya Segera Dibangun

  • Bagikan

Ilustrasi jalan tol di atas laut.

JAKARTA, teraslampung.com–Kementerian BUMN terus gencar membangun insfratruktur jalan nasional. Selain
proyek jalan tol Sumatera, kini jalan tol diatas laut yang menghubungkan
Jakarta-Surabaya akan dibangun. Kepastikannya masih menunggu hasil studi
kelayakan (feasibility study/FS).

“Kementerian BUMN akan segera melakukan tender. Kami masih diskusi apakah
kereta cepat Jakarta-Surabaya diintegrasikan dengan tol atau tidak, keputusan
akhirnya nanti dari uji kelayakan. Satu-dua hari ke depan tender dibuka,”
ujar Menteri BUMN, Dahlan Iskan, di Jakarta, Jumat (8/11).

Dahlan mengakui pengerjaan megaproyek masih belum mendapatkan izin dari
pemerintah. Namun, pihaknya bekukuh tetap menjalankan uji kelayakan tersebut.
Pengurusan izin nantinya akan diurus setelah uji kelayakan selesai.

BACA JUGA:   Sebanyak 6.818 Jamaah Calon Haji Indonesia Tiba di Madinah

Sebanyak 19 perusahaan BUMN yang tergabung dalam konsorsium pembangunan
megaproyek ini akan diperbolehkan untuk ikut tender uji kelayakan. Awalnya,
dari 19 perusahaan tersebut hanya PT Jasa Marga saja yang diizinkan.

“Namun melalui tender terbuka, semua perusahaan boleh mencoba,” ujar Dahlan.

Sejumlah perusahaan BUMN telah menandatangani studi kelayakan proyek
pembangunan jalan tol diatas laut Jakarta-Surabaya yang rencananya akan
dibangun sepanjang 800 kilometer.

Mereka adalah PT Wika, PT Hutama Karya, PT Isana Karya, PT Brantas, Bank
Mandiri, BRI, BNI,BTN, PT Semen Indonesia, PT Krakatau Steel, Pelindo II,
Pelindo III, Taspen, Jamsostek, PT Jasa Marga dan PT Wijaya Karya.

Saat ini pemerintah juga sudah membangun jalan tol atas laut yang
menghubungkan Nusa Dua-Ngurah Rai-Benoa di Bali. Tol senilai Rp 2,4 triliun dan
panjang 12,7 km ini mempunyai simpang susun itu dibiayai yang berlokasi di atas
laut Bali.

BACA JUGA:   Ini Bantahan Kantor Staf Kepresidenan tentang Demo di Depan Rumah SBY

Biaya investasi jalan tol Nusa Dua-Ngurah Rai-Benoa Rp 2,4 triliun ini tidak
menggunakan biaya APBN. Jalan Tol Nusa Dua Bali murni dibiayai oleh dana
perusahaan dan pinjaman korporasi dalam negeri.

Jika jalan tol di atas laut Jakarta—Surabaya jadi, maka kemacetan arus lalu
lintas di jalan darat Jakarta-Jabar-Jateng-Jatim bisa diatasi. Selama ini di
ruas jalan utama yang menghubungkan daerah-daerah di Pulau Jawa itu banyak
kantung macet.   (Arf/WS)

.com/t/e/teraslampung.com.1193498.js" async>
  • Bagikan