Beranda News Internasional Jam Rakitan Pemuda Muslim Amerika Itu Kini Ngetren

Jam Rakitan Pemuda Muslim Amerika Itu Kini Ngetren

237
BERBAGI
Ahmed Mohamed (14), seorang siswa SMA MacArthur menjadi sorotan dunia. (OnIslam.net)

TERASLAMPUNG.COM–Ketika dunia bangkit dalam mendukung Ahmed Mohamed (14), seorang siswa SMA MacArthur yang ditangkap karena membawa sebuah jam buatan sendiri ke sekolah, situasi telah dianggap sebagai pukulan untuk kefanatikan, karena hal ini menciptakan seorang pahlawan muda Muslim.

“Melihat apa yang dia alami, itu dimulai dengan antusiasme belaka dan kebanggaan dengan apa yang dia buat, dan sangat bangga dengan apa yang dia lakukan, ketika membawanya untuk menunjukkan kepada guru, tiba-tiba hal itu dianggap oleh gurunya negatif, ” kata Musaab At-Taras, Wakil Presiden Teknik di Perusahaan Pembayaran Palo Alto bersama perusahaan Poynt dan sebelumnya dengan PayPal dan eBay.

“Semua orang punya potensi untuk menciptakan sesuatu apalagi terlibat dalam industri teknologi dan itu adalah rasa prestasi,” kata pekerja teknologi Silicon Valley itu.

“Anda melihat sesuatu hal dalam sebuah jalan yang tidak dilalui orang lain? Anak ini sangat mengesankan dan orang-orang di sekelilingnya tidak menyadarinya,” lanjutnya.
Siswa Muslim dari Irving ditangkap Polisi Dallas setelah sekolahnya menyatakan ia mencoba untuk membuat bom.

Ahmed Mohamed berharap untuk mengesankan guru-gurunya dengan satu kreasi yang paling rumit yang terdiri dari sebuah papan sirkuit dan kabel power supply menuju sebuah tampilan digital, semua diikat di dalam sebuah kotak dengan sebuah hologram harimau di bagian depan.

Setelah guru bahasa Inggris dan kepala sekolah melaporkan dia ke polisi, Ahmed ditangkap dan selama di kantor polisi, remaja Muslim itu diinterogasi oleh empat petugas polisi, sebelum akhirnya dibebaskan. Namun, ia harus menerima skors selama tiga hari dari pihak sekolahnya.

Hastag #IstandwithAhmed Telah menjadi tren di media sosial dan menarik dukungan bukan hanya dari Amerika Serikat, tetapi seluruh dunia.

Insiden itu adalah bukti masih adanya Islamofobia di Amerika Serikat, salah satunya adalah Walikota Irving Beth Van Duyne yang menghadapi kritik besar atas tindakan Islamofobia dengan mendukung hukum yang melarang “pengadilan hukum Syariah”.

“Kami percaya ini adalah reaksi berlebihan dengan situasi yang tidak akan terjadi jika namanya bukan Ahmed Mohamed,” kata Ibrahim Hooper, Direktur Komunikasi Dewan Hubungan Amerika-Islam.

Selain ditahan tanpa hak legal secara hukum, Hooper mengatakan Mohamed “jelas harus berjalan di depan teman-teman sekelasnya dengan diborgol dan diperlakukan seperti seorang kriminal.”

Saat pihak sekolah, polisi dan para pejabat pemerintah kota membela posisi mereka, ribuan pengguna media sosial berpartisipasi dalam hashtag #IStandWithAhmed melawan kefanatikan dan diskriminasi.

“Memiliki keterampilan dan ambisi untuk membangun sesuatu yang keren harus mengarah pada tepuk tangan, bukan menangkapnya,” tulis CEO Facebook Mark Zuckerberg dalam sebuah postingan yang dibagikan secara luas pada jaringan sosialnya.

“Masa depan adalah milik orang-orang seperti Ahmed,” tambah Zuckerberg yang mengundang Ahmed untuk mengunjungi kampus Facebook di Menlo Park.

Google berjanji untuk memesan tempat untuk Ahmed pada ajang tahunan Pameran Sains Pemuda di Mountain View akhir pekan ini.

Sementara Twitter menawarinya magang dan Box CEO Aaron Levie juga mengirimkan sebuah undangan. Tak kalah Presiden AS Barack Obama berjanji akan mengundang Ahmed ke Gedung Putih dalam sebuah pertemuan bersama para ilmuwan NASA.

Memiliki gairah untuk elektronik, remaja membuat radio sendiri, perbaikan sendiri go-kart dan pada hari Ahad menghabiskan sekitar 20 menit sebelum tidur perakitan jam menggunakan papan sirkuit, power supply kabel ke sebuah layar digital dan barang-barang lainnya.

“Ketika saya masih seusianya, saya mengambil segala sesuatu selain itu, juga mencoba untuk membuat hal-hal baru,” kicau Hibah Imahara, mantan host acara sains TV Discovery “MythBusters” berbasis di San Francisco.

“Kamar saya tampak persis berserakan dengan solder besi, komputer, papan sirkuit. Beberapa buatan sendiri dan beberapa lainnya dirakit,” ujarnya.

Dawud Walid, Direktur Eksekutif ormas Islam Amerika CAIR Michigan, mengatakan identitas Muslim di Amerika langsung berakar dalam sejarah Amerika.

“Muslim telah berada di negara ini sejak pertama Afrika diperbudak dibawa ke sini. Muslim sejak itu telah mempengaruhi cara hidup Amerika khususnya yang berkaitan dengan budaya kolektif kita dan pengakuan kita hak-hak sipil,” jelas Walid.

“Maroko (bangsa Muslim) adalah negara pertama yang mengakui kemerdekaan Amerika dari Inggris. Thomas Jefferson secara eksplisit mengakui hak-hak keagamaan umat Islam,” tambahnya.

Sumber: mirajnews.com