Beranda News Pilpres 2019 Jokowi Unggul Quick Count, Sujud Prabowo, Cegukan Sandiaga

Jokowi Unggul Quick Count, Sujud Prabowo, Cegukan Sandiaga

400
BERBAGI
Ekspresi terharu capres nomor urut 02, Prabowo Subianto saat bersujud syukur di depan pendukungnya di kediamannya di Kertanegara IV, Jakarta, Rabu, 17 April 2019. Terlihat keberadaan Rachmawati Soekarnoputri dalam acara tersebut. TEMPO/Melgi Anggia
Ekspresi terharu capres nomor urut 02, Prabowo Subianto saat bersujud syukur di depan pendukungnya di kediamannya di Kertanegara IV, Jakarta, Rabu, 17 April 2019. Terlihat keberadaan Rachmawati Soekarnoputri dalam acara tersebut. TEMPO/Melgi Anggia

TERASLAMPUNG.COM — Dua kali muncul di panggung di Jalan Kertanegara IV, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Calon Presiden Prabowo Subianto tak ditemani Sandiaga Salahudin Uno. Padahal, Rabu, 17 April 2019 sore itu, ribuan pendukung pasangan ini sudah menyemut di sekitar panggung yang berada di rumah orang tua Prabowo ini untuk mendengarkan pengumuman hitung cepat (quick count).

Prabowo muncul pertama kali di hadapan pendukungnya sekitar pukul pukul 16.45 WIB. Ia menyampaikan pernyataan publik tentang lembaga-lembaga survei yang melakukan hitung cepat telah bekerja untuk ‘satu pihak’.

Ia juga menambahkan berdasarkan exit poll dan quick count yang dilakukan internal kubu 02, maka ia dan Sandiaga adalah pemenang pilpres 2019. “Saya tegaskan juga disini pada rakyat, bahwa ada upaya lembaga-lembaga survei tertentu yang memang sudah bekerja untuk satu pihak, untuk menggiring opini seolah-olah kita kalah,” kata Prabowo disambut riuh para pendukung-pendukungnya.

“Exit poll kita di 5000 TPS (Tempat Pemungutan Suara), menunjukkan kita menang 55,45 persen. Hasil quick count, kita menang 52,25 persen,” ujar dia yang lagi-lagi disambut gegap gempita pendukung 02.

Saat ini, setidaknya temuan tiga lembaga survei pelaku hitung cepat (quick count) pilpres 2019 berbanding terbalik dengan apa yang dikatakan Prabowo. Lembaga-lembaga itu menemukan bahwa calon inkumben Jokowi mendapat perolehan suara lebih banyak daripada Prabowo. Tiga lembaga itu adalah Indikator, Indo Barometer, dan Charta Politika.

Quick count Indikator pada pukul 23.54 WIB menunjukkan Jokowi unggul dengan perolehan suara 53,91 persen, Prabowo 46,09 persen, total suara masuk 95,70 persen. Indo Barometer menunjukkan Jokowi unggul dengan perolehan suara 54,35 persen, Prabowo 45,65 persen, total suara masuk 98,17 persen. Dan Charta Politika menunjukkan Jokowi unggul dengan perolehan suara 54,32 persen, Prabowo 45,68 persen, total suara masuk 97,95 persen.

Saat membuat pernyataan ini, Prabowo tak ditemani sang calon wakil presiden, Sandiaga Uno. Padahal, Sandiaga telah berada di dalam rumah Kertanegara sedari siang pukul 13.00 WIB.

Usai Prabowo memberikan statemen itu, Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo – Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak, mengatakan bahwa Sandiaga akan menemui para hadirin beberapa saat kemudian. Namun apa yang dikatakan Dahnil tak kunjung menjadi kenyataan.

Pukul 20.30 WIB, Prabowo kembali muncul di panggung Kertanegara untuk kedua kalinya. Kali ini, ia secara terang-terangan memproklamirkan diri sebagai pemenang pilpres 2019. “Berdasarkan real count kita, kita sudah berada di posisi 62 persen. Ini adalah hasil real count di lebih dari 320 ribu TPS (Tempat Pemungutan Suara),” kata Prabowo, sorak gembira para hadirin langsung bergemuruh menyambut pernyataan itu.

“Ini kemenangan bagi rakyat Indonesia, seluruh rakyat Indonesia, dan saya akan jadi presiden seluruh rakyat Indonesia. Bagi saudara-saudara yang membela 01 (Joko Widodo atau Jokowi-Ma’ruf Amin), tetap kau akan saya bela. Saya sudah dan akan menjadi presiden seluruh Indonesia,” lanjut dia.

Usai mendeklarasikan kemenangannya, Prabowo bertakbir lalu bersujud syukur. Namun, deklarasi kemenangan Prabowo ini lagi-lagi tak juga didampingi Sandiaga Uno. Setelah sujud syukur, Prabowo kemudian masuk lagi ke rumahnya.

Prabowo pergi dari Kertanegara lebih awal dari Sandiaga, yaitu pukul 22.03 WIB. Keluar melalui pintu gerbang sisi timur, Prabowo yang menumpangi mobil SUV putih langsung berdiri melalui sunroof terbuka di atap mobil itu. Ia menyapa ribuan pendukungnya yang telah tumpah ruah di depan rumah Kertanegara di hari pencoblosan ini.

Prabowo pun memberi gerakan hormat kepada para hadirin yang ada di lokasi, menangkupkan tangan seperti mengucapkan terima kasih, merentangkan kedua tangannya, komplit dengan simbol dua jari ala dukungan Prabowo-Sandi di masa kampanye pilpres 2019, dan sesekali menggamit uluran tangan yang ingin berjabat tangan dengannya.

“Presiden, presiden, presiden,” teriak para hadirin berulang-ulang. “Prabowo presiden, Prabowo presiden,” teriak yang lain.

Sandiaga baru muncul pukul 22.45 WIB, saat ia hendak meninggalkan Kertanegara. Sandiaga yang duduk di bangku tengah sisi kiri mobil Nissan X-Trail hitam membuka kaca dan menyapa para hadirin. Namun ia sama sekali tak menjawab pertanyaan apapun dari para pewarta. Sandiaga hanya meladeni ajakan berjabat tangan dan irit bicara. Kemudian ia pergi.

“Beliau istirahat di rumah,” kata pengusaha Bosowa Corp, Erwin Aksa kepada Tempo, Rabu malam, 17 April 2019. Erwin adalah salah satu sahabat karib Sandiaga di Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi).

Politikus Partai Gerindra Miftah Sabri mengatakan Sandiaga beristirahat lantaran sedang cegukan. Keterangan Miftah ini disampaikan menanggapi ketidakhadiran Sandiaga dalam konferensi pers pertama yang digelar Prabowo.

“Iya lagi di belakang tadi suaranya abis. Dia cegukan enggak berhenti dari jam sepuluh pagi,” kata Miftah ketika dihubungi, Rabu, 17 April 2019.

Namun keterangan berbeda disampaikan juru bicara Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga, Ferdinand Hutahaean. Ferdinand mengatakan Sandiaga sehat dan sedang berdiskusi dengan banyak tokoh.

“Bang Sandi sehat. Lagi diskusi dengan banyak tokoh ulama, purnawirawan, dan lain-lain,” kata Ferdinand ketika dihubungi, Rabu, 17 April 2019.

Tempo.co

Loading...