Beranda News Nusantara KM Sinar Bangun Ditemukan, Tim SAR Pertimbangan Dua Opsi Angkat Korban

KM Sinar Bangun Ditemukan, Tim SAR Pertimbangan Dua Opsi Angkat Korban

353
BERBAGI
Tim SAR melakukan pencarian di Danau Toba (Foto: bbcindonesia)

TERASLAMPUNG.COM — Tim SAR gabugan pencari korban tenggelamnya Kapal Motor Sinar Bangun di Danau Toba, Sumatera Utara, sudah menemukan lokasi tenggelamnya  kapal .Namum,tim masih mempertimbangkan dua pilihan untung mengangkat para korban dari dasar danau.

“Memang sudah menemukan target… masih ada permasalahan setelah ditemukannya objek untuk pengangkatan. Kami sudah berunding dengan pemerintah kabupaten dan keluarga korban,” kata Kepala Kantor SAR Medan, Budiawan, seperti dilaporkan Sulaiman Achmad untuk BBC News Indonesia, hari Jumat (29/06).

“Jadi ini masih rencana, apakah ini akan dilakukan pengangkatan atau tabur bunga dan mendoakan korban. Ini ada dua opsi,” jelas Budiawan.

Pilihan-pilihan itu ini akan kembali dirundingkan dengan pemerintah, Basarnas dan keluarga korban.

Apalagi, proses pengangkatan akan memakan waktu.

Tim Basarnas menemukan sejumlah objek di kedalaman sekitar 450 meter yang diduga berasal dari KM Sinar Bangun pada Kamis (28/06).

Remotely Operated Underwater Vehicle (ROV) yang berada di KM Dosroha berhasil menangkap gambar objek korban penumpang KM Sinar Bangun dan sepeda motor yang saat kejadian berada di kapal.

“Ini salah satu korban manusia di kedalaman 450 meter. Ini gambar menggunakan ROV, kita ambil gambarnya tadi siang. Ini adalah sepeda motor, ini ada pelat motornya, setangnya. Jadi kita firm dengan ROV bisa melihat benda tersebut dari KM Sinar Bangun,” kata Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI M. Syaugi, seperti dikutip situs resmi Basarnas.

“Kira-kira ini tali-tali kapal. Sebenarnya masih banyak gambar-gambar lainnya tapi tidak saya tampilkan supaya tidak memberikan dampak psikologis kepada keluarga korban,” tambahnya.

Tim SAR dan pihak-pihak terkait sudah mencoba untuk menarik bangkai kapal.

Tim menggunakan mobile crane yang dibawa KMP Sumut II untuk menarik bangkai kapal, namun usaha ini tidak membuahkan hasil.

Dalam perkembangan terkait, lima orang telah ditetapkan sebagai tersangka kasus tenggelamnya KM Sinar Bangun, yaitu nakhoda kapal dan empat petugas Dinas Perhubungan Samosir, termasuk kepala dinas.

“Kini statusnya sudah naik menjadi tersangka. Yang menangani kasusnya adalah Direktorat Reserse Kriminal Umum bersama Polres Samosir dan Direktorat Polair Polda Sumut,” kata Kabid Humas Polda Sumut AKBP Tatan Dirsan Atmaja.

Kepala dinas dianggap lalai dalam menjalankan regulasi di Pelabuhan Simanindo, Samosir.

Sat kejadian ia ‘disebut berada di pelabuhan dan melakukan pembiaran kapal yang berangkat dengan kelebihan muatan’.

Para tersangka dijerat dengan UU Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran jo Pasal 359 KUHP, dengan ancaman pidana kurungan selama maksimal 10 tahun dan denda sebesar Rp1,5 miliar.

KM Sinar Bangun tenggelam di perairan Danau Toba Senin (18/06) sore.

Basarnas mengatakan kapal yang tidak memiliki daftar manifest, diketahui membawa penumpang sebanyak 188 orang dengan korban selamat 21 orang.

Lebih dari 150 penumpang dikhawatirkan ikut tenggelam bersama kapal.

TL/bbcindonesia

Loading...