Beranda Views Kopi Sore Lonteku!

Lonteku!

2062
BERBAGI

Adolf Ayatullah Indrajaya

Walau kita berjalan //
dalam dunia hitam //
Benih cinta tak pandang siapa //

Meski semua orang //
singkirkan kita //
Genggam tangan erat-erat //
Kita melangkah //

Lonteku, terima kasih //
Atas pertolonganmu di malam itu //
Lonteku, dekat padaku //
Mari kita lanjutkan cerita hari esok //

By Iwan Fals, Lonteku (Album Ethiopia, 1993)

Gaess, siapa yang nggak kenal sama Iwan Fals? Yakin deh, nggak ada! Levelnya udah bukan lagi penyanyi ecek-ecek. Majalah internesyenel sempat menobatkan belio jadi salah satu orang Asia paling berpengaruh.

Virgiawan Listanto nama aslinya. Iwan Fales sempat begitu namanya ditulis di cover kaset awal-awal karirnya akhir ’70-an. Sekarang Iwan Fals jadi aikon musik Indonesia. Jangan bandingin oi –fanbase penggemar Iwan– dengan Agnation-nya Agnez Monika utawi Army-nya BTS. Beda pasti!

Iwan sempat menjelma jadi pop-icon. Siluet rambut keritingnya dulu malah dipasang di kantong seragam sekolah menggantikan logo OSIS. Beneran ini mah! Anak SMA jaman itu seneng dengan lalu bertema pemberontakan dan kritik sosial. Bukan lirik lagu tentang senja.

[Yang lagi iseng, buka yucub search lagu “Senja, Senja Tai Anjing”. Lucu, asyik tur adem lagunya, lagu anak Indie jaman now, apalagi yang versi cover dedek-dedek manis bersuara renyah bener]

Lagu-lagu Iwan macam Oemar Bakrie, Obat Awet Muda, Sugali, Tince Sukarti juga soal Serdadu dan Tragedi Bintaro. Yang relate dengan lagu-lagu itu bisa dipastikan udah paro-baya sekarang.

Ini cerita waktu Iwan sudah menata hidupnya apik-apik. Dengan manajemen yang rapih dikomandani isterinya yang juga mengisi suara di lagu Galang Rambu Anarki, Iwan mapan nian.

Mereka berdua nonton bioskop. Tau kan kalo pilem belon mulai biasanya diputarkan lagu mengisi waktu menunggu detik D pilem mulai dipancar ke layar.

Lagi asyik-asyik macak pacaran macam jaman dulu, tetiba diputar lagu Lonteku! Iwan malu setengah mati. Lagu yang puluhan tahun diciptakannya, populer pula, saat berumur didengar kupingnya jengah!

Lagu “Entah” yang ada diksi “Betinaku” waktu di-remake diganti dengan kata “Perempuanku”. Iwan tau, sadar diri kalau dulu lirik-lirik kontroversialnya dibuat saat belum terkenal. Lagi cari terkenal.

So, ketika ada sobat FB yang tanya kenapa tulisanku di grup KBM jempol birunya (relatif) sedikit, aku cuman bilang, aku lagi nggak cari terkenal. [Buatku jempol dan komennya udah banyak kok, udah bikin hepi berbunga-bunga, ciyussss!]

Aku nulis gegara ada terselip fase gabut di periodesasi keseharian. Ketimbang bobok ciyang utawi begadang nggak produktif, mendingan nulis. Mencobai variasi teknik penulisan dari yang karena kewajiban profesi nulis non-fiksi, jadilah sok gaya-gayaan berfiksi-ria.

Lagian, kalo misalnya keluar ras-jahil yang non-Indonesia whatsoever dan bikin tulisan macam lonteku, nanti aku malah jadi malu sama istriku, hi hi hi. Macam Bang Iwan di bioskop itu.

Trus, buat kawan-kawan yang nulis juga tapi nggak viral, take it easy broe –or sist. Viral tapi nyebelin itu tetep aja nyebelin ati. Nah kalo viral karena super keren, itu berkah rahmat Allah Yang Maha Kuasa. Aaaaamin!

Go go go aja! Tetep nulis. Nggak ada ruginya kok! Jadi stress gara-gara like dikit, tulis aja yang lain lagi, siapa tau jodoh viralnya di tulisan berikutnya. Pissss

Loading...