Beranda Ekbis Ekonomi Masa Depan Batik dan Ekonomi Kreatif akan Cerah

Masa Depan Batik dan Ekonomi Kreatif akan Cerah

186
BERBAGI
Presiden SBY dan Ibu Ani mengunjungi International Batik Centre (IBC) di Kecamatan Wiradesa, Pekalongan, Jateng, Rabu (5/2) pagi.

PEKALONGAN, teraslampung— Masa depan batik dan ekonomi kreatif di Indonesia akan cerah. Indikasinya, kontribusi ekonomi kreatif, termasuk batik, untuk mendukung perekonomian nasional dari tahun ke tahun terus meningkat, kata Presiden SBY saat mengunjungi saat mengunjungi International Batik Centre (IBC) di Jalan Ahmad Yani, Kecamatan Wiradesa, Pekalongan, Jawa Tengah, Rabu (5/2) pagi.

“Batik sudah menjadi gaya hidup masyarakat Indonesia, terutama kelas menengah. Ini tentu saja peluang bagi usaha kerajinan batik sebagai bagian dari industri kreatif,” kata Presiden.
BIC Pekalongan diresmikan pada Oktober 2012 lalu. Di kompleks ini ada 200-an kios yang menjual kain batik maupun pakaian jadi berbahan batik. BIC bukan hanya tempat berjualan, melainkan juga workshop atau tempat perajin memproses batik, baik batik tulis maupun batik cap atau printing.

Presiden SBY mengatakan perkembangan batik di Indonesia tidak lepas dari masalah permintaan pasar dan pertumbuhan kelas menengah Indonesia.
“Tahun lalu jumlah kelas menengah sebanyak 50 juta, jumlah tersebut diperkirakan menjadi 135 juta pada tahun 2030. “Bisa dibayangkan mereka semua senang sekali membeli batik, karena itulah gaya hidup saat ini,” ujar SBY.

Bersama Ibu Negara Hj Ani Bambang Yudhoyono, Presiden SBY berkeliling pasar, menyaksikan proses pembuatan batik tulis oleh ibu-ibu perajin. Lalu Presiden, Ibu Ani, dan rombongan dari Jakarta didampingi Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Walikota Pekalongan Basyir Ahmad, dan Menparekraf Mari Elka Pangestu, Presiden SBY meninjau kios-kios.

Presiden meminta mereka terus menciptakan kreasi baru. “Saya titip kepada gubernur dan walikota untuk dengan tekun memimpin para perajin agar masa depan mereka makin bagus,” Presiden menambahkan.

Peninjauan Presiden di IBC berlangsung sekitar 45 menit. Setelahnya, Presiden SBY dan Ibu Ani melanjutkan peninjauan ke Kampoeng Batik Kauman. Kampung ini ditinggali oleh para perajin batik dan menjadi salah satu ikon Pekalongan sebagai ‘Kota Batik”.

Kehadiran Presiden dan Ibu Negara disambut antusias oleh para pedagang batik di IBC. Mereka berebut untuk bersalaman dan berfoto bersama Presiden dan Ibu Ani menggunakan telepon genggam.

“Saya beserta Ibu Negara, para menteri, dan gubernur senang sekali hari ini karena mendengar secara langsung apa yang dikreasikan oleh putra putri bangsa, utamanya Pekalongan,” ujar Presiden SBY.

Loading...