Pemerintah Taiwan Menang Referendum

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menghadiri rapat umum Partai Progresif Demokratik (DPP) menjelang referendum di Taipei, Taiwan 17 Desember 2021. REUTERS/I-Hwa Cheng
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menghadiri rapat umum Partai Progresif Demokratik (DPP) menjelang referendum di Taipei, Taiwan 17 Desember 2021. REUTERS/I-Hwa Cheng
Bagikan/Suka/Tweet:

TERASLAMPUNG.COM — Warga Taiwan menolak empat referendum yang diusulkan Oposisi untuk menggerogoti pemerintahan Presiden Tsai Ing-wen. Pemungutan suara itu digelar Sabtu, 18 Desember 2021.

Kekalahan referendum terjadi saat Taipei menghadapi tekanan militer dan politik yang meningkat dari Beijing, dan merupakan dorongan bagi Tsai, yang terpilih kembali dengan telak tahun lalu, untuk meneruskan sumpah melawan Cina.

Cina mengklaim pulau yang diperintah secara demokratis itu sebagai wilayahnya.

Partai oposisi utama Taiwan, Kuomintang, atau KMT, yang secara tradisional menyukai hubungan dekat dengan Beijing, berharap untuk kembali dalam pemilihan walikota akhir tahun depan.

Dua referendum paling kontroversial menanyakan apakah akan melarang impor daging babi yang mengandung aditif ractopamine dengan alasan keamanan, dan apakah akan merelokasi terminal gas alam cair (LNG) yang direncanakan untuk melindungi terumbu karang.

Pemerintah menyetujui impor daging babi tahun lalu, berharap untuk menghilangkan batu sandungan untuk kesepakatan perdagangan bebas dengan Amerika Serikat, di mana ractopamine banyak digunakan, dan menunjukkan bahwa itu adalah mitra dagang yang dapat diandalkan.

Dikatakan terminal LNG akan mengamankan pasokan energi untuk pulau penghasil semikonduktor, yang dilanda pemadaman listrik pada Mei.

Pejabat pemerintah mengatakan terminal LNG akan dipindahkan lebih jauh ke lepas pantai untuk meminimalkan dampak pada terumbu karang, tetapi referendum hari Sabtu meminta relokasi total.

Jumlah pemilih pada hari Sabtu rendah, tetapi pemerintah menyambut baik kekalahan referendum.

“Rakyat Taiwan ingin keluar ke dunia, dan bersedia berpartisipasi aktif dalam komunitas internasional,” kata Tsai kepada wartawan, mengacu pada pemungutan suara babi.

Pemerintahnya berharap hasilnya juga akan memperkuat kasusnya untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik, atau CPTPP.

Ditanya tentang pemungutan suara, seorang pejabat American Institute di Taiwan, kedutaan de facto AS tanpa adanya hubungan diplomatik formal, mengatakan: “Kami akan terus mencari keterlibatan konstruktif dengan Taiwan pada isu-isu yang mempengaruhi ekspor produk makanan dan pertanian AS .”

Ketua KMT Eric Chu, yang mengambil peran pada bulan September dengan janji untuk merevitalisasi kekayaan partai, meminta maaf atas kegagalan tersebut.

“Jangan berkecil hati. Mari terus bekerja keras. Kami akan selalu berdiri di pihak rakyat. Kami harus selalu mewakili pendapat rakyat dan menentang kediktatoran demokrasi pemerintah,” katanya.

Cuaca dingin bisa menjadi penyebab rendahnya jumlah pemilih, katanya.

KMT juga telah meminta para pemilih untuk menyetujui isu ketiga, untuk memulai kembali pembangkit listrik tenaga nuklir, dengan mengatakan bahwa itu adalah cara terbaik untuk memastikan pasokan energi. Pemerintah ingin menghentikan tenaga nuklir.

REUTERS/TEMPO