Beranda Teras Berita Pendaftaran Lomba Puisi #AnsorProMigrasiAman Diperpanjang

Pendaftaran Lomba Puisi #AnsorProMigrasiAman Diperpanjang

68
BERBAGI
Siswa membaca puisi (ikustrasi)

WAY KANAN, Teraslampung.com — Panitia lomba puisi online #AnsorProMigrasiAman memperpanjang deadline pengiriman baca puisi online dari 27 Februari menjadi 27 Maret 2015 sehubungan banyaknya peserta yang menyalahi ketentuan ditetapkan.
 
“Kita ingin mengajak pelajar untuk bersama-sama mengampanyekan migrasi aman. Salah satu hal mendasar demi tercapainya tujuan tersebut banyak dilanggar peserta,” kata Ketua PC GP Ansor Kabupaten Waykanan Gatot Arifianto di Blambanganumpu, Jumat (27/2).
 
Pemilik gelar adat Lampung Ratu Ulangan itu menjelaskan, hastag atau tanda pagar #AnsorProMigrasiAman yang ditetapkan panitia untuk dicantumkan diabaikan peserta.
 
 “Tanda pagar tersebut dimaksudkan untuk mempermudah pencarian pembacaan puisi terkait dengan migrasi aman oleh publik. Tanpa pencantuman tersebut, panitia menolak menyerahkan puisi dikirim kepada dewan juri,” paparnya lagi.
 
Lomba baca puisi sebagai upaya nyata berpartisipasi aktif mengampanyekan migrasi aman dan mencegah terjadi perdagangan orang terselenggara atas kerja sama dengan International Organization for Migration (IOM) Indonesia dan Justice Peace Integrity of Creation (JPIC) FSGM tersebut memperebutkan total hadiah Rp1,5 juta, trofi, serta sertifikat bagi tiga pemenang.
 
 Juara pertama mendapatkan Rp750 ribu, juara kedua Rp500 ribu, dan juara ketiga Rp250 ribu.
 
Lomba dimaksud bisa diikuti seluruh pelajar SMA sederajat di Indonesia. Peserta bisa meng-“upload” pembacaan puisi melalui YouTube dengan kewajiban mencantumkan hastag atau tanda pagar #AnsorProMigrasiAman diikuti nama lengkap peserta, dan selanjutnya link video dikirim ke surat elektronik (surel) gpansorwaykanan@gmail.com dengan subject: Pro Migrasi Aman.
 
Pada saat pengiriman link video, lanjut dia, peserta diharuskanmelampirkan (attachment) biodata lengkap berikut foto diri.
 
 “Link pembacaan puisi diterima panitia selambat-lambatnya pada tanggal 27 Maret 2015 pukul 23.00 WIB. Panitia sepakat memberi waktu peserta untuk memperbaiki kesalahan teknis saat mengunggah video baca puisi. Sekali lagi,tanda pagar #AnsorProMigrasiAman diikuti nama lengkap peserta wajib dicantumkan. Pengumuman pemenang 30 Maret 2015 melalui media online dan cetak,” ujarnya.
 
 Puisi-puisi yang ditetapkan panitia untuk dibaca peserta adalah “Soli Gadis Sumba” karya Rieke Diah Pitaloka, “Balada TKI” karya Heru Sutadi, “Elegi Nirmala Bonet” karya Mega Vristian, dan “Intan Terpendam” karya Dinda Astri seorang tenaga kerja wanita (TKW) asal Lampung.

Rls