Beranda News Nasional Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri Dihapus

Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri Dihapus

284
BERBAGI
Teleconference Presiden Jokowi dengan para TKI di tujuh negara, Minggu petang (30/11/2014).

JAKARTA, Teraslampung.com — Presiden Joko Widodo (Jokowi) menggelar video conference dengan para Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang berada tujuh negara. Yakni di Singapura, Malaysia, Mesir, Taiwan, Hongkong, Korea Selatan, dan Brunei Darussalam, Minggu petang (30/11).

Jokowi yang berbicara di Bina Graha, Jakarta, itu dengan sabar menerima keluhan dari sejumlah TKI dalam video conference itu. Pada acara tersebut Presiden Jokowi memutuskan untuk menghapuskan Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri (KTKLN) yang sebelumnya wajib dimiliki TKI yang bekerja di luar negeri,

Penghapusan KTKLN itu merut.pakan permintaan para TKI dalam konferensi jarak jauh tersebu
“Saya hanya ingin menyampaikan satu saja, yang terakhir,  KTKLN dihapus, sudah,” kata Presiden.

Sebelumnya para TKI menilai, KTKLN telah membuat sejumlah orang memeras mereka dan memunculkan pungli. “Yang kita minta penghapusan Pak, bukan direvisi karena KTKLN telah membebani baik secara moril maupun materil,” kata perwakilan TKI Brunei Darussalam.

Dalam pengatarnya, Presiden Jokowi mengaku sudah banyak mendengar bermacam permasalahan mengenai TKI kita yang berada di luar negeri, tetapi ia ingin sekali mendengar secara langsung dari  seluruh TKI yang ada.

“Saya tahu bahwa masalah-masalah yang ada itu sekitar apa, saya ngerti. Misalnya, masalah gaji yang tidak dibayar, beban kerja yang tidak sesuai, kemudian ada lagi, majikan yang tidak sesuai, kemudian ada kekerasan fisik, kemudian ada pelecehan seksual,” kata Jokowi seraya menyebutkan, hal-hal seperti itu yang harus diatasi.

Presiden menegaska, kita harus memulai sesuatu yang tegas bahwa kalau memang terlalu banyak permasalahan di semua negara, lebih baik langsung kita stop dan moratorium.

“Saya kira itu yang ke depan yang ingin kita lakukan sehingga yang namanya perlindungan terhadap TKI kita, proteksi terhadap TKI kita yang berada di luar negeri dan ini memang harus dimulai dari proses rekrutmen di tanah air sampai berada di negara-negara di luar kita, negara penempatan sehingga betul-betul semuanya berada pada posisi yang terlindungi, posisi yang nyaman dalam bekerja,” tutur Jokowi.