Beranda News Nusantara Perantau Minang di Wamena akan Dipulangkan dengan Kapal Laut

Perantau Minang di Wamena akan Dipulangkan dengan Kapal Laut

856
BERBAGI
Warga antre menaiki pesawat milik TNI di Bandara Wamena, Jayawijaya, Papua, Sabtu (28/9/2019). Warga Wamena terus memadati bandara untuk meninggalkan Wamena pascakerusuhan pada Senin (23/9/2019). - Antara/Iwan Adisaputra
Warga antre menaiki pesawat milik TNI di Bandara Wamena, Jayawijaya, Papua, Sabtu (28/9/2019). Warga Wamena terus memadati bandara untuk meninggalkan Wamena pascakerusuhan pada Senin (23/9/2019). ANTARA FOTO/Iwan Adisaputra/wpa/hp.

TERASLAMPUNG.COM — Warga perantau Minang yang ingin pulang kampung halaman di Sumatera Barat setelah kerusuhan di Wamena, Jayawijaya akan difasilitasi menggunakan kapal laut dari Papua langsung ke Pelabuhan Teluk Bayur.

“Sampai sekarang data perantau yang ingin pulang ini masih belum pasti. Ada yang sudah daftar, kemudian batal. Kita tunggu data pasti malam ini,” kata Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit, di Padang, Senin (30/9/2019).

Menurut Nasrul, sebagian dari perantau itu sebelumnya sudah punya usaha yang mapan dan aset di Wamena. Namun, semuanya habis terbakar pada kerusuhan yang menelan korban jiwa.

Informasi terakhir, kata Nasrul, aset yang rusak tersebut akan diperbaiki oleh Kementerian PU PR.

Nasrul mengataan, sebagian dari perantai asal Minang itu ada yang  lahir dan besar di Papua dan hubungan ke kampung halaman tidak terlalu rapat.

“Apalagi, mereka harus mempertimbangkan usaha untuk melanjutkan hidup di kampung halaman. Jadi banyak pertimbangan mereka ini sehingga data yang mau pulang itu belum juga pasti sampai sekarang,” kata Nasrul.

Terkait dana kepulangan menggunakan kapal laut, Pemprov Sumbar akan mengupayakan agar bisa ditanggulangi menggunakan dana Baznas. Nanti semua anggaran yang dikeluarkan akan diganti menggunakan uang bantuan dari seluruh masyarakat dalam rekening Sumbar Peduli Sesama.

Menurut Nasrul, Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno, sudah melobi para perantau di Jakarta, BUMN dan BUMD untuk ikut membantu biaya pemulangan perantau dari Wamena itu.

Saat ini dana yang terkumpul di rekening Sumbar Peduli Sesama sekitar 300-an juta dan terus bertambah.

Diperkirakan ada seratus orang lebih perantau di Wamena yang ingin pulang ke kampung halaman.

Bisnis

Loading...