Beranda News Internasional Pilpres AS: Biden Unggul, Suara Masih Dihitung

Pilpres AS: Biden Unggul, Suara Masih Dihitung

254
BERBAGI
Joe Biden masih terus memimpin dengan 253 suara elektoral, sementara Donald Trump memperoleh 213 dengan beberapa negara bagian masih menghitung sisa surat suara. AP

TERASLAMPUNG.COM — Kandidat Partai Demokrat Joe Biden terus meraih keunggulan tipis yang diperoleh Jumat pagi atas Presiden Donald Trump di negara bagian Georgia dan Pennsylvania, di mana penghitungan suara berlanjut. Sementara persaingan masih terlalu dekat, Biden berpeluang besar untuk memenangkan pemilihan presiden AS.

Dalam sebuah pernyataan hari Jumat, kampanye Trump memperdebatkan hasil penghitungan suara, menyatakan “pemilu itu belum berakhir.” Kampanye tersebut mengemukakan presiden pada akhirnya akan menang dari hasil penghitungan ulang yang diharapkan dalam persaingan ketat di beberapa negara bagian dan membawa perkara ke pengadilan atas tuduhan penipuan dan penyimpangan dalam pemilu.

Biden saat ini memimpin dalam perolehan suara perwakilan yang penting dengan selisih 253-214, di mana 270 suara elektoral diperlukan untuk mengklaim kursi kepresidenan untuk masa jabatan empat tahun.

Dalam sistem demokrasi tidak langsung AS, pemenang suara terbanyak di setiap negara bagian – kecuali Maine dan Nebraska – memperoleh semua suara elektoral negara bagian tersebut, yang dialokasikan berdasarkan jumlah penduduk.

Petugas pemilu Fulton County memeriksa surat suara saat penghitungan suara, di State Farm Arena pada 5 November 2020, di Atlanta, Georgia. (Foto: AFP/Tami Chappell)
BACA JUGA:
Penghitungan Suara Berlanjut Sementara Trump Ajukan Gugatan
Memenangkan 16 suara elektoral di Georgia dan 20 suara dari Pennsylvania akan memberi Biden 299 suara perwakilan, melampaui ambang batas yang diperlukan untuk menjadi presiden. Biden juga memimpin di negara bagian Arizona dan Nevada, dan jika dikonfirmasi, akan menjadikan total 316 suara elektoral.

Nancy Pelosi, Ketua DPR AS sekaligus pemimpin Partai Demokrat menyatakan kemenangan Biden dalam pemilihan “semakin dekat”, namun menyerukan agar bersabar sementara penghitungan suara terus berlanjut.

“Hak untuk memilih adalah hak sakral di negara kita. Tiap yang suara dihitung merupakan prinsip yang fundamental dalam demokrasi, “kata Pelosi dalam jumpa pers, Jumat.

VOA