Sentra Pengasapan Ikan Demak Produksi Puluhan Ton Per Hari

  • Bagikan
Desa Wonosari , Kecamatan Bonang, Kabupaten Demak, Jawa Tengah
Desa Wonosari , Kecamatan Bonang, Kabupaten Demak, Jawa Tengah

TERASLAMPUNG.COM, DEMAK —  Kabupaten Demak merupakan salah satu penghasil ikan laut terbesar di Jawa Tengah. Demak yang letaknya di kawasan pesisir menjadikan wilayah ini menjadi pusat kegiatan pengolahan ikan, salah satunya sentra pengasapan ikan.

Kegiataan pengasapan ikan di Desa Wonosari , Kecamatan Bonang, Kabupaten Demak, Jawa Tengah dikenal ebagai salah satu sentara pengasapan ikan terbesar Kabupaten Demak. Di sentra pengasapan ikan Wonosari ini berbagai jenis ikan hasil laut diolah warga setempat untuk meningkatkan perekonomian warga.

Menurut Ketua Kelompok Koperasi Serba Usaha Asap Indah(KKSUAI)Tejo di sentra pengasapan ikan ini terdapat berbagai jenis ikan, seperti, Manyung, Tongkol, Pari, Salem dan lain-lain. “Untuk jenis ikan manyung sehari diproduksi sekitar 10 – 15 ton. Sedangkan untuk ikan Tongkol, Pari dan Salem sekitar 5-10 ton . Jadi total produksi ikan yang diasap sekitar 25 ton,” papar Tejo, belum lama ini.

Ditambahkannya, ikan-ikan yang diasap itu, lanjut Tejo, didapat dari nelayan lokal dan juga nelayan dari berbagai daerah di Indonesia yang didapat dari PPI Probolinggo dan Indramayu.

“ Di masa pandemi ini sentra pengasapan ikan di Demak memiliki tingkat produktivitas yang cukup bagus. Pasalnya , didukung dengan banyaknya penggemar makan dari ikan asap, yang bisa diolah menjadi hidangan; seperti; mangut, pecelan dan lodeh ikan asap.,” ibuh Tejo.

Sedangkan untuk pemasarannya, lanjut Tejo, ikan asap ini bisa tembus Jakarta, Surabaya hingga Kaliantan. Untuk harganya sendiri bervariasi mulai dari Rp 15.000,- hingga Rp 25.000, per-ekor. Karena prospek inilah diharapkan sentra pengasapan ikan di Wonosari, Bonang, Demak ini bisa terus bertahan dan ke depannya menjadi UMKM yang terus berkembang dan maju.

Ratna D/Christian Heru

 

  • Bagikan