Tahun 2022, Disdikbud Lampura Diguyur DAK Fisik Rp21,7 Miliar

  • Bagikan
Kantor Dinas Pendidikan Kabupaten Lampung Utara (Ilustrasi Foto: /Teraslampung|Feaby Handana))

Feaby|Teraslampung.com

Kotabumi–Serapan Dana Alokasi Khusus fisik bidang pendidikan Lampung Utara tahun 2021 yang tak sampai 100 persen ternyata tidak berpengaruh dengan perolehan DAK fisik tahun 2022 mendatang. Buktinya, perolehan DAK pendidikan malah meningkat110 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya.

“Tahun lalu itu DAK pendidikannya hanya Rp10,9 miliar, sedangkan tahun depan, nilainya mencapai Rp21.741.729 miliar. Peningkatannya hampir 110 persen,” terang Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Lampung Utara, Matsoleh, Selasa (16/11/2021).

Matsoleh menjelaskan, kepastian mengenai total DAK yang akan diperoleh itu didapatnya usai penandatanganan harmonisasi dan sinkronisasi ‎data dengan pihak Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi. Kegiatan itu diselenggarakan secara virtual pada Oktober lalu‎.

‎Kendati naik sekitar 110 persen, namun Matsoleh menjelaskan bahwa jumlah ini belum sesuai harapan mereka. Targetnya, perolehan DAK berada di angka sekitar Rp50-an miliar dari Rp120 miliar yang diusulkan.

“Targetnya Rp50-an miliar supaya kualitas bangunan sekolah berikut gedung sejenis lainnya dapat kian meningkat,” paparnya.

Tidak terpenuhinya target itu dikarenakan banyak pihak sekolah yang tidak memperbarui data pokok pendidikan sekolah mereka.‎ Alhasil, usulan yang mereka sampaikan melalui aplikasi KRISNA tak dapat memenuhi target.

“Karena dianggap data kami dan sekolah tindak sama, akhirnya target tidak terpenuhi. Padahal, kami sudah mewanti – wanti pihak sekolah untuk memperbarui Dapodiknya masing – masing,” ‎kata dia.

Ia menjelaskan, puluhan miliar DAK itu akan dialokasikan untuk perbaikan atau pembangunan bangunan Pendidikan Anak Usia Dini, SD, dan SMP‎. Rinciannya, Rp200.676.000,00 untuk PAUD, Rp11.581.561.000,00 untuk SD, dan Rp9.959.492.000,00 untuk SMP.

DAK sebesar Rp21,7 M itu akan dipergunakan untuk membangun atau‎ memperbaiki 46 unit bangunan PAUD, SD, dan SMP. Adapun rinciannya, 6 PAUD, 24 SD, dan 16 SMP. Untuk sistem pengerjaannya masih belum ditentukan apakah akan kembali menggunakan sistem lelang atau sistem swakelola.

“Masih tunggu aturannya. Jadi, kami belum dapat pastikan apakah akan kembali gunakan sistem lelang atau malah kembali ke sistem swakelola,” terangnya.

  • Bagikan