Beranda News Nasional Tim Prabowo Jelaskan Kronologi Penganiayaan Ratna Sarumpaet

Tim Prabowo Jelaskan Kronologi Penganiayaan Ratna Sarumpaet

552
BERBAGI
Aktivis Ratna Sarumpaet bertemu dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto si sebuah tempat yang dirahasiakan di Jakarta, Selasa, 2 Oktober 2018. Foto: Istimewa via tempo.co

TERASLAMPUNG.COM — Aktivis Ratna Sarumpaet mengungkap kronologi penganiayaan yang kabarnya dialami dirinya pada 21 September 2018. Itu dilakukan Ratna saat bertemu Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto, Selasa, 2 Oktober 2018.

Wakil Ketua Tim Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga Uno, Nanik S Deyang, mengatakan Ratna baru blak-blakan soal kejadian yang menimpanya sore ini lantaran menunggu kondisinya membaik.

Ratna bertemu dengan Prabowo di tempat yang dirahasiakan di Jakarta. Ia didampingi oleh Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional Amien Rais dan Wakil Ketua DPR Fadli Zon.

Dalam rilis yang dikirim kepada awak media melalui pesan pendek, Nanik menceritakan kronologi kejadian tersebut. Menurut Nanik, Ratna dihajar oleh tiga orang pada 21 September yang lalu di sekitar Bandara Husein Sastranegara, Bandung, Jawa Barat.

Saat itu, Ratna baru kelar menghadiri sebuah konferensi di sebuah hotel. Ia pun naik taksi menuju bandara dengan dua peserta. Masing-masing dari Sri Lanka dan Malaysia. Namun, saat mendekati bandara, taksi Ratna berhenti di tempat yang jauh dari keramaian.

“Nah saat dua temannya yang dari luar negeri turun dan berjalan menuju bandara, Mbak Ratna ditarik tiga orang ke tempat gelap dan dihajar habis oleh tiga orang, dan diinjak perutnya,” ujar Nanik.

Setelah dipukul, Ratna dilempar ke pinggir jalan. Menurut Nanik, kepala Ratna luka dan sobek. Menurut pengakuan Ratna, kejadian pemukulan itu sangat cepat. “Sangat cepat sehingga sulit mengingat bagaimana urutan kejadiannya,” ujarnya.

Ratna pun mengaku dibopong sopir taksi. Ia masuk kembali ke taksi dan oleh sopir taksi, dirinya diturunkan di pinggir jalan. Tepatnya di daerah Cimahi. “Ratna lantas menuju rumah sakit di Cimahi. Ia kemudian menelepon temannya yang seorang dokter bedah dan langsung ditangani,” ujar Nanik.

Malam itu juga, Ratna kembali ke Jakarta. Ia mengaku butuh waktu 10 hari untuk rehat sebelum melaporkan kejadian ini.

Semua sumber yang disebut Nanik dalam kronologinya belum bisa dikonfirmasi. Polisi juga belum mendapatkan laporan resmi soal insiden ini. Sampai saat ini, kabar penganiayaan Ratna baru berasal dari rilis tim Prabowo.

Tempo.co

CATATAN KOREKSI Redaksi Tempo: Judul dan sebagian isi berita ini dikoreksi pada Selasa 2 Oktober 2018 pukul 20.40 WIB untuk menegaskan belum adanya konfirmasi menyeluruh atas klaim yang disebutkan dalam rilis yang diterima redaksi.

Loading...