Wisata  

Travel Bubble Batam Bintan – Singapura Dimulai, Ini Kata Pemprov Kepri

Ocarina Batam Theme Park. Foto: travelpromo.com
Bagikan/Suka/Tweet:

TERASLAMPUNG.COM — Pembukaan travel bubble Batam Bintan – Singapura dimulai hari ini, Rabu (23/2/2022), ditandai dengan kedatangan wisatawan Singapura sebanyak 20 orang. Pemprov Kepulauan Riau (Kepri_ mendorong agar Singapura menerapkan azas resiprokal alias timbal balik atau kesamaan  antara kuota wisatawan mancanegara (wisman) yang datang dan wisman yang pulang sehingga ke depan tidak menimbulkan masalah.

Gubernur Kepri Ansar Ahmad mengatakan, saat ini problem yang tengah dihadapi adalah upaya Kepri meminta kepada Singapura melalui pemerintah pusat untuk menerapkan azal reciprocal dalam hal kuota jumlah wisatawan yang datang dan pulang. Saat ini Kepri menerapkan kuota sebesar 500 orang wisman yang dapat datang per harinya ke Nongsa di Batam maupun di Lagoi di Bintan. Sementara Singapura membatasi per harinya hanya 50 orang.

“Kalau satu hari yang datang 500, tentu sisanya mau kemana pulangnya? Mungkin Singapura membatasi juga wisman yang datang ke kepri. Tetapi ini kita bicarakan juga terus melalui pemerintah pusat maupun pelaku pariwisata dengan pemerintah Singapura, mudah mudahan ini bisa teratasi bahwa datang dan pulang jumlahnya bisa sama,” kata Ansar.

Ansar mengatakan, berdasarkan informasi yang didapatnya, untuk perjalanan perdana travel bubble dari Tanah Merah, Singapura ke Pelabuhan Terminal Nongsa Pura berjumlah 20 orang wisatawan, sedangkan di Bintan dirinya belum mengetahui berapa banyak turis asing yang akan datang, namun ditargetnya sebesar 150 orang.

“Hari ini travel bubble di Nongsa saya dengar 20 orang, di Bali awal-awal juga hanya 11 orang, sedangkan di Bintan saya belum tahu berapa banyak tetapi ditargetkan 150 orang. Nah itulah pentingnya mengapa jumlah yang datang harus sama dengan jumlah yang pulang,” kata Ansar.

Ansar juga memastikan bahwa saat ini untuk Kepri masih menerapkan travel bubble, sedangkan Singapura menerapkan Vaccinated Travel Lane (VTL), dua hal yang cukup berbeda.

“Kita belum mengajukan VTL, kita masih travel Bubble, tapi nanti saya kira arahnya pasti kesitu (VTL),” kata Ansar.

Singapura mulai tanggal 25 Februari ini menerapkan VTL bagi WNI yang datang melalui Batam, dengan syarat telah vaksin dua dosis serta sejumlah persyaratan lainnya, dan paling penting Singapura tidak lagi memberlakukan karantina bagi WNI yang datang kesana asalkan hasil swab PCR negative Covid-19.

Sedangkan travel bubble yang diterapkan Kepri hanya menerima wisatawan Singapura khusus untuk tinggal di daerah Nongsa ataupun Bintan Resort semata dan tidak diperkenankan keluar dari area tersebut selama kunjungannya.

TERASBATAM.ID