DPRD Kepri Dukung Pengiriman Hewan Kurban dari Lampung ke Batam Dihentikan, Ini Sebabnya

Kemenag Batam Imbau Masyarakat tidak Berkurban

Penjual hewan kurban di Kota Batam, Kepulauan Riau. Foto: terasbatam.id
Penjual hewan kurban di Kota Batam, Kepulauan Riau. Foto: terasbatam.id
Bagikan/Suka/Tweet:

TERASLAMPUNG.COM, BATAM — Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Kepulauan Riau mendukung penghentian pengiriman hewan kurban dari Lampung ke Batam karena banyaknya kematian hewan kurban di Batam dalam beberapa pekan terkahir ini. Kematian tersebut mengindikasikan Batam menjadi Zona Merah penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

BACA: Didatangkan dari Lampung, Puluhan Hewan Kurban Mati di Batam

Dilansir www.terasbatam.id,, jaringan teraslampung.com, Ketua Komisi II DPRD Kepri  Wahyu Wahyudin, pada  Rabu (6/7/2022) mengatakan kematian  bebera ekor hewan kurban di Batam  beberapa waktu lalu  menjadi indikasi  Batam menjadi Jalur merah.

” Pengiriman hewan kurban dari Lampung dihentikan dulu. Batam mau menyelesaikan dulu jangan sampai (Hewan) ini  yang kemaren mati   kena  PMK, ” kata Wahyudin

Menurut Wahyudin, tujuan tim Satgas PMK  Batam menutup  pengiriman sapi dari Lampung adalah untuk mendeteksi adanya  temuan PMK, sehingga tidak menyebar ke daerah lain di Kepri.

” Kepri tidak menutup, Batam saja yang tutup,” tutur Wahyudin.

Kematian  beberapa ekor  hewan kurban  beberapa lalu  menjadi indikasi Batam  berstatus sebagai jalur merah   (PMK).

BACA: Soal Beli Hewan Kurban, Ini Rekomendasi Satgas Pangan Kota Bandarlampung

Meskipun  Batam bersetatus jalur  merah, kata Wahyudin, tidak masyarakat tidak harus diimbau  tidak berkurban.

“Keliru kalau ada imbauan untuk tidak berkurban, ” kata Wahyudin.

Menurutnya, berkurban tidak mesti  dijalur  merah kita bisa berkurban di tempat lain yang berstatus zona hijau  bisa melaui transfer  melaksanakan kurban di zona hijau. Apa lagi, kata dia, PMK tidak berbahaya bagi Manusia.

Selain itu, ia  meminta Kemenag juga turut untuk mengecek dan meninjau  ke masjid – masjid yang akan menggelar kurban pada Hari Raya Iduladha 1443 mendatang.

Masyarakat Diimbau tidak Berkurban

Sebelumnya,  Kepala Kantor Kementrian Agama  kota Batam  Agama Kota Batam Zulkarnain  mengimbau agar masyarakat Batam tidak memaksakan untuk berkurban.

Imbauan tersebut berdasarkan surat sdaran Menteri Agama untuk daerah yang berstatus zona merah PMK.

“Ini sesuai dengan edaran Menteri Agama nomor 10 tahun 2022. Itu sudah ditetapkan kalau wabah PMK ini tidak bisa teratasi maka diharapkan masyarakat tidak perlu berkurban dulu demi kesehatan kita bersama,” kata Zulkarnain kepada wartawan melalui saluran telepon.

Menurutnya  meski pun masyarakat ingin berkurban disarankan penyembelihan dilakukan di Rumah Potong Hewan (RPH) setempat sudah memenuhi standar.

“Kalau RPH kan sudah terpantau di sana, kita juga  tetap berkoordinasi dengan stakeholder terkait agar memastikan hewan kurban tersebut dalam keadaan sehat,” ujar Zulkarnain.

Sementara itu Dinas Ketahanan Pangan Kota Batam Mardanis. Menurutnya,  masyarakat tidak perlu memaksakan  diri berkurban karena masih adanya wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Selain itu, dia menyebutkan terkait seratusan lebih ekor sapi yang terindikasi PMK sudah sembuh setelah melaui perawatan.